loading...
loading...

GURU TETAP TERIMA TUNJANGAN PROFESI WALAUPUN JUMLAH SISWA TIDAK MEMENUHI RASIO PESERTA DIDIK PADA ROMBONGAN BELAJAR YANG TIDAK PARALEL

Loading...
Berkumandang.xyz -  Tunjangan Sertifikasi Guru atau yang disebut dengan Tunjangan Profesi Guru (TPG) adalah tunjangan yang diberikan kepada pendidik / guru yang memiliki sertifikat pendidik sebagai penghargaan atas profesionalitasnya.

Salah satu hal penting yang menjadi salah satu syarat bagi guru penerima tunjangan profesi guru yang yang telah diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru ini terdapat pada pasal 17, yakni : Guru Tetap pemegang Sertifikat Pendidik berhak mendapatkan tunjangan profesi apabila mengajar di satuan pendidikan yang rasio minimal jumlah peserta didik terhadap gurunya, untuk masing-masing jenjang/tingkat pendidikan adalah sebagai berikut :

a.   TK, RA, atau yang sederajat 15:1;
b.   SD atau yang sederajat 20:1;
c.   MI atau yang sederajat 15:1;
d.   SMP atau yang sederajat 20:1;
e.   MTs atau yang sederajat 15:1;
f.    SMA atau yang sederajat 20:1;
g.   MA atau yang sederajat 15:1;
h.   SMK atau yang sederajat 15:1; dan
i.    MAK atau yang sederajat 12:1.

Lalu, bagaimana dengan jumlah peserta didik yang dalam 1 (satu) Rombel-nya tidak memenuhi syarat minimal yang tercantum dalam Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 pada Pasal 17 Ayat 1 di atas. Apakah guru yang mengajar di kelas bersangkutan mendapatkan TPG atau tidak?

Sehubungan dengan ketentuan Rasio Minimal Jumlah Peserta Didik berdasarkan Pasal 17 Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru terkait dengan pembayaran tunjangan profesi, dengan ini kami sampaikan hal-hal sebagai berikut:

1.   Ketentuan rasio dalam pasal 17 ayat 1 (satu) merupakan perbandingan jumlah peserta didik pada setiap 1 (satu) rombongan belajar dengan 1 (satu) guru yang mengampu rombongan belajar tersebut pada setiap satuan pendidikan.
2.   Ketentuan angka 1 diatas, bagi satuan pendidikan yang tidak memenuhi ketentuan rasio peserta didik terhadap guru sebagaimana dimaksud pasal 17 ayat 1 (satu) dan tidak mempunyai rombongan belajar paralel, tetap dibayarkan tunjangan profesinya.

3.   Jika terdapat kelas paralel, maka masing-masing rombel harus memenuhi rasio peserta didik terhadap guru sebagaimana dimaksud pada pasal 17 ayat 1 (satu).

4.   Aturan pada angka 1,2 dan 3 diatas tidak berlaku bagi satuan pendidikan khusus dan satuan pendidikan layanan khusus. Oleh karena itu guru pada satuan pendidikan tersebut tetap berhak atas tunjangan profesi.

Sehingga dapat disimpulkan, guru akan tetap mendapatkan tunjangan profesi walaupun jumlah peserta didik dalam rombel-nya kurang dari rasio minimal dengan catatan rombel tersebut hanya terdiri dari 1 rombel dalam suatu kelas atau tidak dipecah / paralel. Akan tetapi jika rombel paralel (kelas yang sama lebih dari satu rombel) maka ketentuan rasio minimal jumlah peserta didik pada Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tetap harus memenuhi syarat minimal.

Sumber : Salamedukasi

Loading...

2 Responses to "GURU TETAP TERIMA TUNJANGAN PROFESI WALAUPUN JUMLAH SISWA TIDAK MEMENUHI RASIO PESERTA DIDIK PADA ROMBONGAN BELAJAR YANG TIDAK PARALEL"

  1. Kenapa hanya guru tetap bagaimana dengan kami yg honor daerah. Padahal kami sudah bersertifikasi dan beban mengajar sama dengan pns bahkan lebih, knp kami tidak bisa mengajukan tunjangan hanya karena sk

    BalasHapus
  2. Kenapa pengangkatan CPNS di batasi usia 35??
    Karwna ada teman saya yang baru berusia 36 sudah menjadi guru selama 10 tahun pada saat itu tidak ada rekruitmen PNS dan baru saat ini ada rekruitmen ketika usianya sudah 36 tahun dan dibatasi usia. Apa itu adil jika dilihat pengabdianya selama 10 tahun inu. Dan mengapa rekrutmen PNS tdk melihar SK mengajae saja

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

loading...

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel